3.8.07

Asian Cup Retrospective (2): We Were There

Saya belum pernah hadir langsung di stadion untuk nonton sepakbola. Tidak nonton klub, tidak juga tim nasional.

Kali ini, saya tak mau kecolongan. Piala Asia di depan mata. Cari-cari informasi jadwal pertandingan dan tiket. Akhirnya, saya dan kawan-kawan saya sepakat buat nonton partai Indonesia vs Korea Selatan.

Jakarta 18 Juli 2007, setelah acara nggedabrus nggak karuan kopdar di Cibubur, saya meluncur kembali ke Jakarta (dengan diiringi doa jelek lewat SMS berbunyi: "Forza Korea!!!" dari seseorang :)) ). Gelora Bung Karno, here I come...

Tiba di depan GBK, atmosfernya sungguh luar biasa. Puluhan ribu manusia berkumpul untuk mendukung satu tim: Indonesia.

Foto 1: Saya dan Ipung di depan GBK

Masuk ke stadion, atmosfernya lebih membahana (pas nggak sih diksinya? :p). Hampir 90.000 pasang mata tumplek blek ke stadion yang berdiri tahun 1960 tersebut.

Foto 2: Puluhan ribu suporter Indonesia memadati Stadion GBK

Saat koor puluhan ribu manusia itu menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, saya merinding. Hati saya bergetar. Saya tidak tahu, apakah perasaan ini hanya menghinggapi saya yang baru kali pertama menginjakkan kaki di stadion, atau juga dirasakan puluhan ribu orang lainnya. Entahlah...

Foto 3: Koor 90 ribu manusia

Sepanjang pertandingan, para suporter terus berteriak, "Indonesia, Indonesia". Ditimpahi tabuhan drum, stadion riuh rendah oleh suara suporter. Juga nyanyian, "Ayo, ayo Indonesia... Ku ingin, kita harus menang!". Gelombang Mexican wave, lagi-lagi membuat saya merinding dan bergetar. Unbelieveable!

Foto 4: Saya juga ikut teriak

Meskipun akhirnya timnas Indonesia kalah 0-1 dari Korsel, saya nggak kecewa sudah jauh-jauh datang. Pengalaman sekali seumur hidup. Dalam 20 tahun, belum tentu atmosfer seperti ini bisa berulang lagi.

Foto 5, 6, 7: Wajah-wajah penonton yang kecewa

Setidaknya, bisa buat bahan cerita buat anak cucu saya nanti. "Bapakmu, dulu pas masih muda dan nggantheng-ngganthengnya, pernah nonton Piala Asia di stadion".

Rasa sedih, kecewa, capek, tertutupi oleh eforia. Because, we were there!!!

Foto 8: Yes, we were there!!!

8 comments:

zam said...

hehehe..

terakhir nonton bola di stadion pas jaman-jaman SMA

berteriak-teriak, bernayanyi-nyanyi, di antara orang mendem ciu yg tak henti menabuh drum, dalam satu warna: PASOEPATI!

wakakaakak

chiw said...

iku sakjane sing dibahas nonton bal tah pamer poto seh?

Mikado said...

Kekekekekekekekek.... Bapak satu anak ini masih aja sempet pergi jauh buat menunjukkan nasionalismenya:P Piss... Tapi mika suka poto 2.. bagus...

venus said...

kowe kok bolak-balik 'bergetar'. disetrum si lutfi po piye?

deking said...

Wah Arya lé mangap amba banget?
Awas mengko ana laler mlebu lho Ar :D

cK said...

fotonya edan...

soechi said...

Huahahahaha........
ternyata ke sana juga...di Gate brp ?
klo liputan ku ada di blog ku ^_^


S 03 CI

The Gunners Mania said...

@Soeci

Kami ada di Gate 8, wkwkwkw....